Web development yang optimal sangat dibutuhkan dalam membuat website yang sesuai dengan tujuan dan tepat sasaran. Untuk mencapai tujuan tersebut, selain anda melakukan dengan pemilihan desain web yang menarik, anda juga harus memperhatikan coding.

Dalam dunia coding, JavaScript digunakan sebagai bahasa pemograman yang paling banyak digunakan. Tetapi, JavaScript tidak berdiri sendiri, yang mana terdiri dari berbagai jenis libraries, tools, dan frameworks. Salah satu yang paling sering digunakan adalah jQuery, library JavaScript yang dirancang untuk menyederhanakan scripting HTML.

jQuery merupakan library JavaScript yang paling populer dan bertujuan untuk memudahkan para developer dalam menggunakan dan menerapkan JavaScript pada website.

Bagi pengguna yang masih awal belajar mengenai pemograman, terkadang  masih kesulitan dalam menggunakan JavaScript yang sintaksnya terlalu rumit. Namun, dengan adanya jQuery anda menjadi lebih mudah memahami dan menggunakan JavaScript untuk proses pengembalian aplikasi.

Mengenal apa itu jQuery?

Seperti yang sudah dikatakan sebelumnya, jQuery merupakan library yang dimiliki oleh JavaScript. Penggunaan library ini, dapat dikatakan sebagai pembuatan pemrosesan yang dilakukan di HTML seperti memanipulasi dokumen, event handling, animasi dan penggunaan Ajax yang menjadi lebih mudah serta sederhana. Dengan mengunakan kombinasi versatility (keserbagunaan) dan extensibillty (bisa dikembangkan), jQuery mampu mengubah cara ribuan bahkan jutaan pengguna dalam menggunakan bahasa pemograman JavaScript. Selain itu, jQuery mampu bekerja pada semua jenis browser.

Adapun beberapa fitur jQuery yang perlu anda ketahui, yaitu:

  • Manipulasi HTML/DOM
  • HTML Event Methods
  • Efek dan Animasi
  • AJAX
  • Manipulasi CSS
  • CSS3 Compliant
  • Cross-Browser

Keunggulan utama dari penggunaan jQuery yaitu kesederhanaannya, dimana anda hanya membutuhkan sedikit pengetahuan mengenai pemrograman untuk membuat berbagai macam animasi yang menarik.

Selain itu, jQuery juga mampu menyelesaikan permasalahan dalam hal kecepatan dan didukung kerja sama sebuah tim untuk membuat  proses pengembangan menjadi cepat dan efektif dan dapat menghemat biaya dalam proses pengembangan.

Kelebihan dan Kekurangan jQuery

jQuery memiliki banyak kelebihan diantaranya:

  1. Fleksibilitas, Jika dibandingkan dengan libraries JavaScript lainnya, jQuery cenderung lebih fleksibel karena anda dapat dengan mudah menambahkan plugin.
  2. Membuat animasi dasar lebih mudah
  3. Dapat berinteraksi baik dengan berbagai macam tipe bahasa pemrograman lain
  4. Memudahkan dalam mengakses elemen-elemen HTML.

Selain itu, jQuery juga memiliki beberapa kekurangan yaitu

  1. Menyediakan fitur lightweight interface yang memungkinkan timbul sebuah permasalahan di kemudian hari
  2. Terkadang akan timbul masalah terhadap perangkat lunak open source
  3. Beberapa versi tidak kompatibel dari pada yang lain karena versi jQuery akan selalu update ke versi terbaru

Cara menggunakan jQuery

jQuery memiliki sebuah motto “Writer less, do more”, yang dapat anda lihat ketika membandingan dua buah program sederhana “Hello, World!” di dalam JavaScript dan menggunakan jQuery.

Perbedaan ini dapat dilihat bagaimana program tersebut ditulis dengan menggunakan JavaScript dan jQuery.

  • JavaScript 

  • jQuery

Dapat diketahui bahwa dengan menggunakan jQuery, anda dapat menghasilkan output yang sama dengan baris kode yang lebih sederhana.

Contoh jQuery

Selain contoh diatas, terdapat beberaoa contoh jQuery lain yang membuktikan dalam memudahkan aktivitas programming anda, diantaranya:

Contoh jQuery untuk membuat efek Hide and Show

Contoh jQuery untuk membuat efek animasi

Contoh jQuery untuk membuat efek Sliding, gunakan perintah atau command SlideDown(), SlideUp(), dan SlideToogle().

Diatas merupakan  artikel tentang jQuery dan Cara Menggunakannya. Semoga artikel ini dapat menambahkan wawasan  dan pengetahuan baru untuk Anda.

Terima Kasih

0 Shares