Cara untuk mengetahui kinerja website secara menyeluruh mulai dari trafik, kecepatan, dan aspek-aspek lain yang berkaitan dengan performa website dari A-Z.

Dengan memanfaatkan tools website monitoring berikut daftar tools web monitoring terbaik :

  1. Updown
  2. StatusCake
  3. Site24x7
  4. Uptime
  5. SmartBear
  6. Pingdom
  7.  Uptrends
  8. Host-Tracker.com
  9.  Freshworks
  10. Uptimerobot
  11.  Siteuptime
  12. AppBeat
  13.  Monitis
  14. Solarwinds
  15. Relik Baru
  16. Appdynamics

Apa Itu Tools Website Monitoring?

Tools website monitoring adalah tools yang bisa memonitor semua aspek website mulai dari trafik pengunjung, uptime, load time, SSL, serangan virus, dan masih banyak lainnya.

Jika bisa melihat bagaimana performa website serta mengetahui apa kelebihan dan kekurangannya dengan begitu tahu mana yang harus diperbaiki dan mana yang bisa ditingkatkan lagi.

Tools Website Monitoring Terbaik

Layanan pemantauan uptime adalah aplikasi online yang membantu Anda mengukur keandalan / ketersediaan domain, server, situs web, TCP, DNS, dan HTTP (S). Dalam hal downtime, mereka memberikan peringatan melalui email, panggilan telepon, atau SMS.

Berikut ini adalah daftar tools webiste monitoring terbaik, dengan fitur populer dan tautan situs web. Daftar ini berisi perangkat lunak open source (gratis) dan komersial (berbayar).

1. Updown

Updown adalah alat pemantauan uptime online yang memeriksa status situs web secara berkala dengan mengirimkan permintaan HTTP ke URL apa pun. Jika situs web tidak merespons dengan benar, maka akan memberi tahu melalui SMS atau email.

Harga : Tidak memiliki paket gratis, tetapi harga mulai dari $ 14,95 / bulan.

Fitur :

  • Menawarkan dukungan multibahasa.
  • Updown menyediakan API untuk membangun integrasi khusus.
  • Ini sesuai dengan downtime dari berbagai lokasi.
  • Perangkat lunak ini cocok dengan keberadaan string, bukan status HTTP.
  • Menerima peringatan untuk segera kedaluwarsa atau sertifikat tidak valid.

2. StatusCake

 

StatusCake adalah alat pemantauan uptime situs web yang mengirimkan peringatan instan ketika situs web pengguna turun. Itu juga dapat memberikan peringatan ketika masalah teknis seperti lambat memuat ditemukan. Beberapa dari 100 ribu pengguna sudah mempercayai StatusCake untuk memonitor website di antaranya adalah nama-nama besar di dunia teknologi seperti Microsoft, Netflix, hingga JetBrains.

Harga : Gratis. Namun, tersedia juga versi berbayar mulai dari $20.41/bulan hingga $66.66/bulan.

Fitur :

  • Menguji ketersediaan situs web dari lebih dari 28 negara.
  • Menyediakan layanan pemantauan domain dan server.
  • Menganalisis kecepatan dengan cek setiap 30 detik di mana memuat situs web.
  • Memperbarui sertifikat menggunakan pemantauan SSL StatusCake.
  • Memastikan bahwa situs web tidak terinfeksi virus, trojan, atau ancaman lainnya.
  • Menerima laporan terperinci dalam email.
  • Memiliki lokasi pengujian situs web di 48 tempat.

Kekurangan :

  • Versi gratis mempunyai fitur yang sangat terbatas dibandingkan dengan versi berbayarnya.
  • Versi termurahnya masih lebih mahal dibandingkan web monitoring lainnya.

Cocok untuk :

  • Website pribadi.
  • Perusahaan kecil, menengah, dan besar.

3. Site24x7

ite24x7 adalah alat terintegrasi untuk pemantauan cloud, kinerja situs web, aplikasi, dan alat pemantauan server. Ini dirancang khusus untuk IT dan DevOps untuk meningkatkan pengalaman pengguna saat mengakses situs web dari berbagai perangkat.

Harga : Gratis mencakup pemantauan 5 situs web dan 10 peringatan per bulan. Paket berbayar mulai dari $ 9 / bulan yang mencakup pemantauan 10 situs web, 8 lokasi pengujian, dan 50 kredit siaga.

Fitur :

  • Secara otomatis mencari semua perangkat yang tersedia dalam rentang IP yang disediakan.
  • Mendukung lebih dari 200 vendor, termasuk Canon, Cisco, HP, Dell.
  • Memiliki 4000+ templat perangkat yang dapat disesuaikan.
  • Melihat perangkat teratas berdasarkan waktu respons dan kehilangan paket.
  • Alat ini mengotomatiskan pemetaan dengan peta Layer 2.
Baca Juga  WordPress : Membuat Daftar Isi

4. Uptime

Uptime adalah perangkat lunak yang memeriksa apakah situs web rusak atau tidak. Jika tidak aktif, perangkat lunak ini akan memberi peringatan melalui email, panggilan telepon, atau SMS. Ini memeriksa ketersediaan situs web dari 30+ lokasi berbeda yang tersebar di 6 benua.

Harga : Tidak memiliki paket gratis, harga mulai dari $ 8 / bulan yang mencakup 20 cek, lokasi tes AS, 4 bulan sejarah, dan banyak lagi.

Fitur :

  • Memberikan waktu laporan server rinci setiap hari, mingguan, atau bulanan.
  • Memeriksa situs web untuk virus.
  • Perangkat lunak ini memiliki kemampuan untuk memonitor HTTP (s), API, TCP, DNS, dan pemantauan pengguna nyata.
  • Mengembangkan aplikasi khusus atau mengembangkan aplikasi dari daftar proyek.
  • Menyediakan berbagai integrasi, termasuk Twitter, dan slack.

5. SmartBear

SmartBear adalah alat untuk pemantauan kinerja aplikasi, pengujian perangkat lunak dan manajemen API, dan pengembangan perangkat lunak. Ini memiliki jaringan 350+ opsi pemantauan pribadi.

Fitur :

  • Mendeteksi anomali kinerja untuk situs web atau aplikasi web.
  • Alat ini membantu untuk menganalisis transaksi API multi-langkah tanpa menulis kode.
  • Memantau dan melaporkan persyaratan SLA (Service-Level Agreement).
  • Menyediakan pemantauan seluler untuk memeriksa kinerja aplikasi web, desain responsif, dan situs yang mendukung seluler.
  • Meningkatkan mobilitas dengan memonitor aplikasi berbasis cloud.

6. Pingdom

Pingdom adalah alat pemantauan uptime situs web yang didedikasikan untuk membuat web lebih cepat dan lebih dapat diandalkan. Dengan bantuan alat ini, pelanggan mendapatkan peringatan tentang masalah apa pun sehingga dapat fokus pada bisnis sehari-hari.

Namun, fitur unggulan Pingdom justru terdapat pada versi berbayarnya. Sebut saja menganalisa uptime website dari berbagai server di seluruh dunia, serta notifikasi secara real-time.

Harga : Free Trial 14 hari, setelah itu Anda harus membayar mulai dari $10/ bulan.

Fitur :

  • Memeriksa semua bagian halaman web
  • Perangkat lunak ini memberikan ikhtisar kinerja.
  • Melacak riwayat kinerja.
  • Menguji dari berbagai lokasi.
  • Melacak dan menganalisis waktu buka halaman penting situs web.
  • Memfilter perubahan palsu.
  • Pingdom menyediakan integrasi REST API.
  • Real user monitoring (RUM).
  • Monitor kecepatan website.
  • Analisis masalah sehingga mengetahui penyebabnya.

Kekurangan :

  • Tidak ada versi gratis, hanya free trial 14 hari.
  • Untuk menikmati fitur lengkap, harganya cukup menguras kantong.
  • UX yang sedikit membingungkan.

Cocok untuk :

  • Web developer.
  • Web agency.
  • Perusahaan besar.

7. Uptrends

 

Uptrends adalah alat pemantauan uptime untuk mengontrol kinerja, uptime, dan fungsionalitas situs web, server, dan API. Tools website monitoring yang mempunyai klien kelas kakap. Berdiri sejak tahun 2007, beberapa pengguna Uptrends adalah NASA, IBM, Shell, hingga Discovery Channel.

Uptrends juga memiliki versi gratisan walaupun hanya mengetes kecepatan website, tapi bisa mengkustomisasi tes sesuai kebutuhan. Seperti jenis perangkat, ukuran layar, browser yang digunakan, dan lain sebagainya.

Harga : Free Trial 30 hari, setelah itu Anda bisa memilih paket mulai dari $12.02/bulan.

Fitur :

  • Alat ini mendukung berbagai teknologi protokol untuk kebutuhan pemantauan situs web dan server termasuk, SMTP, POP3, IMAP, HTTP / HTTPS, FTP, SQL, dan MySQL.
  • Secara otomatis mengirim email yang berisi laporan dashbooard dalam PDF atau file excel ke penerima yang telah di pilih.
  • Memonitor uptime API dan mengatur panggilan API untuk memeriksa silang data responsnya.
  • Aplikasi online ini juga dapat memantau transaksi multi-langkah seperti login, pencarian, keranjang belanja, dan formulir.
  • Secara otomatis mengidentifikasi masalah kinerja web di browser seperti IE, Chrome, dan Firefox.
  • Versi gratisan yang menyediakan opsi kustomisasi tes kecepatan.
Baca Juga  Berikut Rekomendasi Aplikasi Kasir Terbaik Untuk Anda

Kekurangan :

  • Versi gratis hanya menyediakan tes kecepatan saja.
  • Notifikasi harus Anda atur agar tidak dibanjiri pemberitahuan yang berlebihan.

Cocok untuk :

  • Web agency.
  • Perusahaan menengah dan besar.

8. Host-Tracker.com

Host Tracker adalah alat pemantauan web komprehensif yang memungkinkan melihat titik lemah dan kuat dari situs web apa pun. Alat ini juga membantu mengidentifikasi waktu respons dan kecepatan halaman situs.

Beberapa fitur lanjutan tersebut adalah notifikasi jika domain Anda masuk ke dalam DNS blacklist, parameter beban server, hingga otomatis menghentikan sementara Google Ads jika website down.

Harga : Gratis dengan fitur sangat terbatas. Namun, ada juga versi Free Trial 30 hari dengan fitur melimpah. Sedangkan versi berbayar tersedia dengan harga mulai dari $5/bulan hingga $99/bulan.

Fitur :

  • Memeriksa ketersediaan situs web dari lebih dari 140 lokasi.
  • Mengunduh laporan akhir dalam format PDF, XML, atau CSV.
  • Pemberitahuan masalah melalui Skype, email, panggilan suara, atau hangout.
  • Alat ini dapat memonitor domain dan d sertifikat keamanan kedaluwarsa.
  • Host-tracker secara otomatis menjeda Iklan Google jika situs web mati.
  • Memeriksa domain atau IP ada daftar hitam atau tidak.
  • Versi Free Trial dengan fitur melimpah.

Kekurangan :

  • Butuh penyesuaian di awal-awal untuk menggunakannya.
  • Kadang lambat.

Cocok untuk :

  • Web developer.
  • Web agency.
  • Perusahaan besar.

9. Freshworks

Freshworks adalah solusi berbasis cloud yang dapat memonitor lebih dari 50 URL dari 10 lokasi global. Ini memberi perlindungan dari peringatan palsu. Alat ini membantu untuk mendapatkan perubahan tanpa akses masuk.

Fitur :

  • Memberikan peringatan downtime instan.
  • Mengomunikasikan status layanan web dan insiden dengan pelanggan secara real time.
  • Lebih dari 30 pengguna menerima laporan mingguan instan dan peringatan downtime.
  • Menyediakan notifikasi multi-channel, termasuk Slack, SMS, Twillio, atau Email.
  • Alat ini dapat menganalisis URL, UDP, port TCP, DNS, dll.
  • Freshworks memungkinkan untuk menambahkan instruksi pemecahan masalah pelanggan untuk setiap cek.

10.Uptimerobot

Uptime Robot adalah perangkat lunak yang digunakan untuk memonitor situs web. Ini memonitor situs web setiap interval 5 menit dan memberitahu jika situs tidak aktif fitur yang umumnya ada di versi berbayar. Versi gratis Uptime Robot memungkinkan untuk melakukan 50 monitor dengan riwayat hingga dua bulan.

Sebenarnya, bukan suatu hal yang mengejutkan kalau Uptime Robot sangat dermawan dengan versi gratisan. Sebab, di lima tahun awal eksistensi Uptime Robot itu sepenuhnya gratis dan baru muncul versi berbayar di tahun 2015 lalu.

Harga : Gratis, tapi tersedia juga versi Pro mulai dari $7/bulan hingga $828/bulan.

Fitur :

  • Memeriksa port, ping, dan HTTP.
  • Melihat waktu aktif, waktu henti serta waktu respons.
  • Mengabaikan downtime
  • Memverifikasi waktu henti dari berbagai lokasi.
  • Uptimerobot memungkinkan untuk melakukan tugas pemantauan dengan REST API.
  • Aplikasi ini memungkinkan untuk berbagi statistik dengan pengunjung atau rekan satu tim.
  • Menentukan periode untuk tidak dipantau.
  • Versi gratisnya memiliki fitur melimpah.
  • Monitor SSL.
  • Kustomisasi pemberitahuan.

Kekurangan :

  • Customer support yang kurang memuaskan.
  • Terkadang terjadi false alarm.
  • Fitur di versi berbayar tidak terlalu lengkap.

Cocok untuk :

  • Website pribadi.
  • Perusahaan kecil dan menengah.

11. Siteuptime

Siteuptime adalah aplikasi berbasis cloud yang memeriksa situs web dari lebih dari 8 lokasi berbeda. Alat ini mendukung pemantauan beberapa server.

Fitur :

  • Memberikan laporan bulanan yang dapat dilihat online kapan saja melalui panel kontrol akun.
  • Memonitor FTP, HTTP, POP3, SMTP, dan FTP.
  • Memiliki ikon tombol grafis dapat digunakan untuk menampilkan waktu pemantauan di situs web apa pun.
  • Memungkinkan untuk mengubah batas kegagalan peringatan.
  • Menampilkan statistik pemantauan secara publik.
  • Aplikasi ini memungkinkan mengirim peringatan melalui email.
Baca Juga  Berikut Rekomendasi situs download font gratis terlengkap untuk anda

12. AppBeat

AppBeat adalah alat untuk memonitor situs web dan server. Ini membantu untuk melihat apakah layanan tidak responsif atau mengalami downtime.

Fitur :

  • Memeriksa respons HTTP (S) yang valid.
  • Alat ini menyediakan pemantauan TLS atau SSL.
  • Menguji server email Anda dengan protokol POP3, IMAP, atau SMTP.
  • Mengirim permintaan ping ke server untuk memeriksa apakah berfungsi dengan benar atau tidak.
  • Memeriksa konektivitas untuk port menggunakan protokol UDP atau TCP.
  • AppBeat menganalisis entri server domain untuk melihat bahwa alamat diselesaikan dengan benar.

13. Monitis

Monitis adalah aplikasi yang membantu untuk mengoptimalkan situs web dan menghindari downtime sistem. Ini juga terus memeriksa kesehatan situs web.

Sudah eksis sejak tahun 2006, Monitis telah digunakan untuk memonitor lebih dari 300 ribu website di 200 negara berbeda. Monitis menggunakan sistem berbasis awan (cloud) sehingga tidak perlu menginstall perangkat apapun untuk menggunakannya. Monitis juga bisa memantau uptime hingga hitungan menit dan riwayatnya bisa disimpan hingga dua tahun lamanya.

Harga : Free trial 15 hari.

Fitur :

  • Menyediakan pelaporan real-time
  • Alat ini memonitor transaksi web.
  • Mendeteksi dan menyelesaikan masalah kinerja situs web apa pun.
  • Monitis dapat menganalisis kesehatan server dan kinerja jaringan.
  • Memberikan peringatan melalui Twitter, SMS, atau Email.
  • Alat ini mendukung protokol TCP seperti SMTP, SIP, HTTP, UDP, dll.
  • Check public IP.
  • Cek VoIP

Kekurangan :

  • Tidak ada versi gratis, hanya free trial 15 hari.
  • UI dan UX yang cukup membingungkan.

Cocok untuk :

  • Web developer.
  • Web agency.
  • Perusahaan besar.

14. Solarwinds

Aplikasi monitor uptime ini yang membantu untuk memecahkan masalah dari satu dashboard. Alat ini digunakan untuk menyesuaikan dashboard, bagan, dan tampilan kinerja berbasis web.

Fitur :

  • Memantau kinerja dari berbagai lokasi.
  • Memberikan laporan waktu muat yang terperinci.
  • Mendapatkan pemantauan kinerja situs web yang lengkap untuk visibilitas yang lebih baik.
  • Menawarkan perekam transaksi terkait browser.
  • Melacak situs web atau aplikasi apa pun di dalam atau di luar firewall.

15. New Relic

New Relic APM adalah alat DevOps pemantauan uptime. Produk analitik ini membantu untuk memeriksa kinerja aplikasi dan memberikan data waktu nyata.

Fitur :

  • Pantau kinerja Layanan Eksternal
  • Peringatan tumpukan penuh
  • Atur, visualisasikan, evaluasi dengan analisis mendalam
  • Memberikan gambaran yang tepat tentang sistem yang berubah secara dinamis.
  • Dasbor layanan eksternal menawarkan grafik dengan waktu respons
  • Membuat kueri khusus pada data metrik dan nama
  • Transaksi Pokok Fitur monitor untuk mengelola dan melacak semua transaksi bisnis atau perusahaan yang penting.

16. Appdynamics

AppDynamics adalah perangkat lunak manajemen kinerja aplikasi. Ini mendeteksi anomali dan membuat bisnis berjalan dengan lancar. Perangkat lunak ini memungkinkan untuk memvisualisasikan jalur pendapatan dengan pengalaman pelanggan dan aplikasi untuk memperbaiki masalah aplikasi.

Fitur:

  • Memonitor setiap klik kritis, geser, dan ketuk.
  • Alat ini menggunakan pembelajaran mesin untuk mengotomatisasi deteksi anomali.
  • Keamanan tingkat perusahaan.
  • Menginstal, mengkonfigurasi, mengatur, dan mengelola.
  • Digunakan di tempat atau sebagai SaaS.
  • Appdynamics mendukung aplikasi publik, pribadi, atau multi-cloud.
0 Shares